Menu
/
HP HDC, pengertian hp hdc, 5 Kerugian Beli HP HDC

Kalo kamu pernah liat iklan “jual/cicilan hp iphone 7 supercopy harga Rp 2 juta”, nah itulah yang dimaksud dengan hp HDC. HDC sebenernya adalah vendor yang khusus nyiptain hp atau smartphone replika dari merek-merek smartphone premium yang populer kayak Samsung atau Apple. 

Jangan ngebayangin jeroan dalemnya juga sama dengan smartphone Samsung atau Apple yang asli, ya. Secara fisik, yang dimaksud replika ini lebih mengacu ke desain dari hp itu sendiri yang dibuat mirip dengan smartphone aslinya. Kalo spesifikasi sampe softwarenya, jenisnya beda-beda dan tergantung vendor. Jangan terkecoh sama nama atau merek, karena meskipun dikasih nama “HDC iPhone”, OS yang digunain adalah Android dan nggak punya aneka fitur khas iPhone. 

Kenapa bisa muncul hp HDC? Salah satunya karena harga smartphone premium yang asli terlampau mahal dan nggak kejangkau semua kalangan. Karena udah telanjur naksir sama model smartphone premium, tapi harganya kemahalan, sebagian orang ada juga yang akhirnya ngejatuhin pilihan ke hp HDC. 

Kalo kamu termasuk salah satunya dan ada niat ambil cicilan hp HDC, sebaiknya pikirin lagi risiko-risiko yang harus kamu tanggung berikut ini. 


1. Nggak ada garansi resmi


Karena hp HDC adalah hp replika yang nggak diproduksi oleh vendor resmi berlisensi khusus, maka jangan heran kalo kamu nggak bakal dapat garansi resmi baik dari toko ataupun distributor. 

Padahal, garansi resmi adalah salah satu aspek penting yang perlu dipertimbangkan sebelum beli atau ambil cicilan hp. Sebab, nggak ada jaminan kalo hp atau smartphonemu akan selalu baik-baik saja. Kalo ada kerusakan, garansi resmi bisa sangat ngebantu. 
Biasanya, toko atau pihak penjual hp HDC cuma ngasih garansi tukar cuma-cuma dalam periode waktu tertentu, mingguan atau bulanan sejak hp dikirim ke pembeli. Setelah lewat waktu yang disepakati, kalo ada kerusakan, kamu harus tanggung sendiri. 


2. Spesifikasi dan software yang nggak jelas


Kalo kamu beli hp atau smartphone asli, misalnya hp Samsung, Xiaomi, atau iPhone, kamu pasti bisa nemuin info seputar spesifikasi dan software smartphone dengan mudah di website resmi vendor, kardus hp, sampe info dari penjual. Sementara hp HDC yang beredar di pasaran hampir semuanya nggak punya spesifikasi, jenis hardware dan software yang jelas. Akibatnya, performa smartphone HDC juga jadi terancam dan nggak akan sebanding sama smartphone aslinya. Mulai dari nggak stabil atau naik turun, kamu juga nggak akan dapat update software atau firmware di hp HDC karena nggak terhubung dengan lisensi resminya. 


3. Susah diservis & aksesoris susah dicari


Ini berkaitan juga dengan spesifikasi dan software yang nggak jelas jenisnya. Kalo biasanya ada tipe atau pola khusus dari tiap merek smartphone saat diservis, maka ini nggak berlaku bagi hp HDC. Tipe atau pola khusus ini bisa dikenali karena tiap vendor smartphone (yang asli) punya standardisasi khusus soal hardware atau jeroan yang disematkan ke dalam smartphone. Jadi, tukang servis bisa dengan gampang memperbaiki smartphone asli yang rusak karena ada pola ini. 

Kalo hp HDC, karena jenis spesifikasi, hardware dan softwarenya beda-beda satu sama lain, kemungkinan besar kamu bakal susah servis kalo nanti terjadi kerusakan. Bahkan, pengalaman teman saya yang pernah beli hp HDC iPhone 5, aksesoris tambahan hp HDC kayak charger dan headset juga nggak bisa dicari dan nggak dijual di pasaran. Sebab, lubang charger dan headsetnya cuma compatible dengan charger dan headset bawaan/buatan pabrik hp HDC-nya. Artinya, kalo rusak, ya rusak semuanya, nggak bisa diperbaikin atau beli salah satu komponennya aja. 


4. Fitur dan teknologinya berkualitas rendah


Karena nggak ada standardisasi dalam pembuatannya, maka nggak heran kalo kualitas fitur dan teknologi yang ada pada hp HDC jauh di bawah rata-rata. Terutama kamera, speaker, dan kualitas tampilan layar. Sebaiknya, jangan berekspektasi lebih soal kamera atau speaker ketika kamu beli hp HDC. 

Ada beberapa hp HDC iPhone yang didesain dengan tampilan layar atau User Interfacenya dibuat semirip mungkin dengan iOS di iPhone. Tapi, tetep aja, kualitas layar dan resolusinya beda jauh. Saat digunain, experiencenya pasti akan beda juga dengan iPhone yang asli. 



5. Rentan terserang virus dan malware


Kalo smartphone atau hp yang asli aja bisa terkena virus dan malware, maka kebayang kan apa jadinya dengan hp HDC? Pastinya sangat berisiko tersusupi malware yang berpotensi merusak sistem hp dan membahayakan data pribadi penggunanya. Sebab hp HDC merupakan hasil “eksperimen” yang dibuat dengan tanpa standardisasi tertentu. 

Sekarang ini, banyak banget hp atau smartphone kelas menengah asli dengan harga mulai Rp 2 juta sampe Rp 3 jutaan, yang bisa kamu beli dengan cicilan hp tanpa dp via Kredivo. Harga ini setara dengan satu hp HDC tipe iPhone terbaru, misalnya iPhone 7 atau iPhone 8. Kalo kamu bisa dapat hp asli murah kayak Asus, Xiaomi, atau Samsung, sebaiknya jangan memaksakan diri untuk beli HDC iPhone seri terbaru demi terlihat “wah”. 

Udah murah, bisa dicicil, tanpa dp, bunga rendah, dan pilihan tenornya juga variatif yaitu 3, 6, dan 12 bulan. Bagi kamu yang berumur 18 tahun ke atas, punya penghasilan Rp 3 juta per bulan, dan berdomisili di Jabodetabek, Bandung, Semarang, Surabaya, Palembang, Denpasar, atau Medan, kamu udah bisa daftar akun Kredivo dan ambil cicilan hp asli yang kamu pingin di berbagai merchant online dan offline rekanan Kredivo kayak Tokopedia, Bukalapak, Lazada, Blibli, JD.id, dan masih banyak lagi yang lainnya. Kamu bisa klik di sini untuk lihat cara daftar akun dan ambil cicilan hp via Kredivo. 

Lebih baik dapat hp biasa tapi kualitas jempolan dibanding beli hp HDC berbodi smartphone premium. Selain bisa berfungsi maksimal dan tahan lama, beli smartphone asli lebih minim atau hampir nggak ada risiko yang merugikan di kemudian hari seperti halnya beli hp HDC. 

9 comments

terimakasih tipsnya sob, beli yang berkualitas, yang murah boleh tapi jangan yang murahan...

Reply

wahh baru tahu ada istilah HP Supercopy yang rupanya itu adalah HP-HP tiruan super gitu ya, tapi sering nemu yg nawarin merek ternama dengan harga super miring pula

Reply

Oh HP Replika ya. Mending beli yg ori aja walaupun yg spek rendah dan terjangkau.

Reply

Wahh saya baca sampek point' satu saja, udah klop gak mau beli yg beginian, terlalu berat buat dilan wkwkw

Baru ngeh jg dengan istilah HDC dan super copy rupanya beneran ada ya

Reply

Oh, aku malah baru tau sekarang kalo dipasaran ada replika gadget merk terkenal.
Ternyata peminatnya banyak juga ..

Kalo aku pribadi, ngga berani beli produk seperti itu, takut mudah bermasalah

Reply

Asli tetap lebih baik ya kak, thanks infonya

Reply

yaaampun baru tau ada yang namanya hp hdc >.<

Reply

hdc sama apa tidak dengan hp supercopy?

Reply

Terima kasih Mbak infonya
Setelah membaca penjelasan dari Mbak saya gak jadi beli

Reply

Terima kasih sudah berkunjung. Jangan lupa komen di blog saya.

Powered by Blogger.